Hi I'm back!

Saturday, June 9, 2018

Tuesday, March 6, 2018

Suatu hari tu,
Aku buat kerja macam biasa, rutin.
Buat kerja sehandal biasa, rutin.
kerja biasa, rutin.
Rutin.

Sampailah Aku tengok Dia buat kerja.
Buat kerja handal, telampau handal rutinnya.
Kerja handal, dengan handalnya rutin.
Handal, Rutinnya.
Handal.

Lalu aku keputusan yang aku tidak mahu jadi handal seperti itu, yang rutin.
Seharian aku berfikir.
Jadi Aku perlu berfikir lagi untuk hari ini.
Kerana fikir bukanlah suatu rutin yang handal.

Wednesday, September 6, 2017

Memori

Awh
Banyaknya memori dalam lagu ni.

Friday, August 25, 2017

The diary of Monachopsis, Liberosis ; Terbangnya satu penyesalan. part 2

Part 2
Romy

Sudah dua hari Juwi muram, dia tidak pergi kerja dan hanya berbaring di sarangnya sambil sekali sekala makan cereal yang dah expired.

Hubungannya dengan tunangnya si Jody, spesis Semut Firaun terputus kerana tiada restu keluarga. Mana tidaknya, Juwi hanya dari kalangan Semut Tukang Kayu, tidak layak untuk berdamping dengan keluarga kaya raya Mahafiraun seperti si Jody kegilaan ramai.

"Juwi, kenapa kau bersedih?" - sapa si Romy yang entah mana datangnya di depan Juwi.

" Aku seorang yang useless Romy. Perniagaan online aku pun telah di ban sebab aku jual produk kecantikan yang tidak diiktiraf KKM. apa salahnya guna mercury overdose sekali sekala " - balas Juwi.

Romy : Sudah juwi, kau berhenti sahaja jual produk bukan-bukan itu. Jangan jadi keyboard warrior penunggang agama. Aku juga dengar tentang bekas kekasihmu itu, tak apalah Juwi, kau tengok sahaja exoskeleton si Jody itupun kau memang tahu dia kaki perempuan. Tabah Juwi.

Juwi : Tapi Hati ini sering terluka dek semut semut yang membinasakan di luar sana.

Romy : Makanlah ni Juwi, Herba rumpai yang aku beli di market, pengubat segala penyakit agar jiwa kau tenang selalu dan dapat tidur dengan lena. Persetankan hatimu, Luka itu tidak akan sembuh jika sering diusik. bagi ia kebal Juwi.

Juwi : Sampai bila, sampai macam mana aku nak tahu aku dah kebal, Romy? Aku tak sanggup menahan beban ini.

Romy : Nah, ambil pisau Hornet ini, kau try kelar tangan kau lepas 2 jam kau makan herba tu. Sungguh kau tak akan terluka sedikit pun.

Romy berlalu pergi dalam gelap hitamnya malam.
Juwi terus menggapai herba rumpai dan merenehnya dengan api perlahan. bila sudah empuk, dia tuangkan dengan susu dan makan dengan cereal Koko Krunch.

Malam itu sunyi sekali, sesunyi hatinya. Juwi memasangkan mp3 playernya dan memilih lagu kegemarannya  - Tove Lo : Habits

You're gone and I gotta stay
High all the time
To keep you off my mind
Ooh-ooh, ooh-ooh

Lirik lagu yang sangat kena dengan jiwanya.
Juwi memejamkan matanya, menghayati butir butir lirik, terawang dengan warna, antara masa, seminit bagai satu jam, kemudian masuk leretan Bass yang menggegar jiwa, walaupun dengan monotone satu not, Juwi dapat membayangkan dentuman jutaan visual milkdrop seperti di winamp player tahun 2000 version 5.666 

Hentaman drum roll yang laju dan cepat beserta vokal yang berfrekuensi tinggi sebati dengan melodi hati Juwi, menggambarkan emosinya yang terganggu. Juwi dapat mengasingkan setiap instrument yang dimainkan dalam lagu, dan memanipulasinya ikut rentak sendiri. Korus demi  Korus , Juwi hanyut dalam setiap bait perkataan. Tiba tiba segala masalah dan resahnya hilang , kosong jiwanya, tetapi tenang. Terasa jiwanya sangat ringan sehingga Juwi boleh terbang, tetapi tidak tahu ke mana destinasi. Dia hanya melayang - layang.

Where are you now?
Another dream
The monster's running wild inside of me
I'm faded



Monday, August 21, 2017

The diary of Monachopsis, Liberosis ; Terbangnya satu penyesalan part 1

Part 1
Juwi

Juwi baru balik dari pejabatnya.
Sarangnya berselerak. Telur telur permaisuri terabai.
Handbag LV ciplaknya yang direbut di jalan TAR waktu sale raya haritu dihempas ke meja makan lalu dengusan ketidak-puas hatian kedengaran.

Bukan marah; Juwi lebih berasa sedih dan kecewa. Tak ketahuan mana arah tuju hidupnya.

"Hari-hari pergi kerja tanam labu, tuai biji sawi dan susun dedaunan di istana tapi tak pernah sekali pun rasa dihargai. Malahan setiap hari dimarah dan diherdik ; mengapa labunya keluar empat segi, kenapa tiada cahaya bulan menerangi biji sawi pada malam ke-14 tuaian, mengapa klorofil daun kering berwarna merah jambu dan bukan warna pelangi. Semua persoalan yang luar medium saraf otaknya untuk dijawab.

Permaisuri hanya suka kepada PA PA nya yang sudah senior dan pndai kiss ass.
Itu bukan personaliti Juwi. Juwi seorang yang sangat reserved dan suka buat kerja sendiri, Keluh Juwi dan egonya. Tiap hari- harinya dipenuhi dengan keresahan dan anxiety. Hadirnya menjengkelkan, tiadanya menyusahkan.

Tidak masuk lagi dengan ketensenan melayan kerenah permaisuri yang panas baran, melayan perangai birokrasi politik dalaman yang nonsens dan memikirkan telur- telur dalam sarang semut itu sihat ke tidak dalam inkubator keluaran terbaru panasonic. Hanya rungsing berlegar- legar, keluar masuk dalam benak pikiran yang bercelaru. Sekali sekala Romy menyapa bertanya khabar dari bayang gelap sebelah pintu.

Jilakanya.. Eh silap. Jikalaunya Juwi bersoping dengan geng mak jemahnya juga jiwa Juwi melayang-layang. Jasadnya di situ, rohnya terbang ke ruang kosong.
Balik rumah pula ingatkan nak sambung soping barangan mampu milik lagi copy original made in china di lazada, baru dia pilih option price : low to high , Juwi terkenang yang sudah 3 bulan gajinya tak masuk lagi. Juwi terus turn off.. the computer.

Air matanya berderai.
Tidak tahu dengan siapa lagi mahu Juwi mengadu domba. Saban hari Juwi akan mengomel perkara yang sama hingga Juwi juga benci pada diri sendiri. Penat, penat yang tidak habis menenangkan diri sendiri tapi kemudiannya tenangnya dirobek kembali. Juwi hanya mahu masa untuk dirinya, infiniti masa yang tidak berkesudahan. Tapi ini tidak. Belum hilang penat tetapi sudah mula penat yang baru.

Mujur ada Romy. Kebelakangan ini Romy sering datang pabila Juwi dilanda badai gelora perasaan. Bisikannya lembut, menenangkan. Bila kesunyian Romy sentiasa di situ. Datang tanpa dinanti bersama  kata tanpa bicara.

...

Sunday, October 12, 2014